Tak Bisa Ibadah, Anak Ini Tulis Surat ke Presiden

Edward Matthew Sitorus membacakan surat untuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di depan anak-anak minoritas di YLBHI, Jakarta, Sabtu (27/7/2013). Edward mengadukan soal gerejanya, GKI Yasmin, yang disegel. | Ikhsanuddin/Kompas.com

Edward Matthew Sitorus atau biasa disapa Edo, menulis surat untuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Surat itu berisi protes karena rumah ibadahnya, Gereja Kristen Indonesia (GKI) Yasmin, disegel oleh Wali Kota Bogor Diani Budiarto sejak 2008 lalu.

Ini adalah kali kedua Edo mengirim surat untuk Presiden. Surat pertama dibuatnya pada 2012 saat ia masih duduk di kelas 6 Sekolah Dasar (SD). Ia mengirim langsung surat itu ke Istana Kepresidenan. Namun, Edo mengaku belum menerima balasan apa pun dari Kepala Negara.

Pesimis bahwa suratnya akan dibaca Presiden, ia akhirnya memutuskan untuk terlebih dahulu membacakannya di depan anak-anak minoritas lain yang berkumpul di YLBHI, Jakarta, Sabtu (27/7/2013). Anak-anak minoritas tersebut, antara lain, berasal dari kelompok Syiah, Ahmadiyah, HKBP Filadelfia, dan Rohingya

Berikut ini adalah surat yang ditulis Edo:

Selamat siang Pak Presiden SBY, Apa kabar ? Bapak masih inget saya ? Saya Edo pak, Edward Matthew Sitorus, yang tahun lalu pernah kirim surat untuk Bapak. Mungkin Bapak lupa, atau tidak baca surat saya. Ya udah gak apa-apa, saya juga tahu kok, Bapak sibuk.

Waktu buat surat itu, saya masih kelas 6 di SD BPK Penabur. Sekarang saya sudah lulus SD, masuk SMP. Sekarang, saya buat surat lagi untuk Pak SBY, isinya masih seperti yang dulu. Kalo boleh, saya minta tolong untuk Bapak menyuruh Walikota Bogor membuka gereja saya, GKI Yasmin, yang sampai sekarang masih disegel.

Pak Presiden pernah lihat gereja saya sekarang-sekarang ini? Kasian, gak terawat, rumputnya sudah setinggi pagar. Mungkin sudah jadi sarang ular. Minggu lalu, kami ibadah di depan Istana Bapak lagi. Kata Ibu, kebaktian disitu sudah lebih dari 30 kali. Saya aja gak inget lho Pak, saking seringnya, tapi tak satu kalipun Bapak melihat kami.

Minggu lalu itu, hujan derasss sekali. Kami kehujanan Pak. Baju kami basah. Pulang dari Istana pada pilek dan masuk angin. Ibu saya bilang, itu bagian dari perjuangan. Saya sampai bingung,sebenernya salah kami dimana kok mau ibadah aja sampe harus panas-panasan, pake hujan-hujanan segala.

Saya tahu Pak SBY pasti sibuk sekali. Mungkin juga gak sempat baca surat saya yang ini. Tapi saya mohon, dengarkan permintaan saya ini, Pak. Enam bulan lagi, kami mau Natalan. Sudah 3 kali kami Natalan di trotoar, terusir. Sedih sekali. Semoga tahun ini, kami bisa merayakan Natal di dalam gereja. Kami mohon, pak SBY. Salam damai untuk Bapak Edo GKI Yasmin

Sumber: Kompas.com 27/7/13

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s